LOVE AT THE FIRST FLIGHT

Sumber: my.opera.com (nggak sempet foto-foto sendiri gegara ndak ada yang motoin)

Ps: judul dan isi dari tulisan ini mungkin aja nggak ada korelasinya. ;p>

Degup jantungku makin berdetak kencang ketika aku mulai memasuki area Terminal 3 Bandara Internasional Soekarno Hatta. Bukan…!! Ini bukan gara-gara grogi mau ngejemput pacar atau gebetan hasil kenal dari situs perjodohan online. Deg-geg-an ini terjadi begitu saja karena ini akan menjadi pengalaman pertamaku naik pesawat terbang! Yay! Setelah 23 tahun lamanya, akhirnya aku naik pesawat! Yihaaaaw!!

***

Tanggal 1 Desember 2011 adalah tanggal yang bersejarah buatku. Kenapa? Karena tanggal ini adalah tanggal di mana akhirnya aku mengeksekusi tiket PP Jakarta-Semarang yang notabene-nya akan menjadi pengalaman terbangku yang pertama. Butuh waktu yang lumayan lama untuk akhirnya aku memutuskan mengeksekusi tiket tersebut *labilgundahgulana* Karena waktu itu yang terpikir, wih..naik pesawat pertama kali, sendirian pula, entar kalau di bandara kagak ngerti, kalau entar celingak-celinguk kayak anak kampung, trus jadi pusat perhatian saking udiknya, trus di pesawat diajak kenalan cowok cakep + baik + soleh, trus langsung diajak nikah, gimana? Oke, yang terakhir itu sih aku yang ngarep banget. Biasalah, khayalan jomblo. Haha #curcol. Intinya, waktu itu banyak sekali keraguan-keraguan yang berlari-lari dipikiranku. Sampai akhirnya Mas Harry dan Mas Hardi lah yang mendesak, umm bukan mendesak juga sih, lebih tepatnya ngece dan memprovokasi. Dibilanglah aku, “Dasar cah ndeso. Mosok gitu aja takut. Udah, tunggu apa lagi? Kapan lagi kamu dapet tiket murah. Pas lebaran pula.” Dan kata ndeso + murah itu ampuh banget lho buat aku. Namanya anak muda yee.. semakin diledek, semakin nambah pula nyalinya. Diawali dengan bismillah, akhirnya aku setuju untuk mengeksekusi tiket tersebut. Selesai booking ticket, seharian di kantor aku senyam-senyum manis sendiri. Bayangin gimana nanti pas naik pesawat nanti. Norak bet norak. =))

***

Booking ticket tanggal 1 Desember 2011 dan baru terbang tanggal 14 Agustus 2012 itu rasanya kayak nunggu 257 hari, lho! Ciyusan! Lamaaa! Dari yang rasanya excited-biasa aja-excited-biasa aja-excited-excited banget-sampe ciyusan excited banget banget. Sampe kebawa mimpi! Haha.. Dari mimpi yang biasa-biasa aja sampai mimpi serem😐 Tapi tenang, itu semua nggak bakal nyurutin semangatku buat terbang kok. Yaiyalah, kalau udah surut , nggak jadi terbang, ya nggak bakalan ada cerita ini kali, Fa. *selftoyor*

Menjelang hari H, duh..rasanya makin campur aduk. Antara nggak sabar, tapi juga rada takut. Menerka-nerka kira-kira apa yang bakalan terjadi nanti. Secara aku ini orangnya slengekan, teledor, juga panikan. Selalu aja ada kejadian konyol dan seringnya malu-maluin yang kalau diinget-inget lagi bakalan bikin minimal mesam-mesem nggak jelas. Tapi yasudahlah, aku pikir yang bakalan terjadi nanti ya nanti. Nggak usah dipikirin sekarang. Ribet amat deh, Fa. =))

Lagi-lagi aku harus bilang terima kasih sama Mas Harry. Mas Harry ini yang ngingetin aku buat check-in segala macam. Mas Harry itu baik lho. Terakhir sih statusnya masih jomblo. Boleh tuh kalau ada yang minat mau ngegebet. *Lah..jadi promosi* Haha..oke balik lagi. Dan aku inget betul, habis chek in,  tiap dengar kata check-in ini langsung senyum-senyum sumringah nggak jelas! Muahaha..baru nyadar kalau ternyata aku tuh noraknya udah di level paling atas kayangan .__.

Yak..check in udah, packing juga udah, akhirnya hari yang ditunggu pun datang juga, tanggal 14 Agustus 2012! Aakkk..bangun tidur rasanya udah deg-deg-an parah. Buat ngurangin rasa nervous, akhirnya aku leyeh-leyeh dulu sambil iseng browsing cara-cara naek pesawat terbang untuk pertama kali. *Nggak usah ketawa, plis!* Dan ternyata ada, lho! Muahaha.. Kali ini tipsnya bener, nggak kayak tips yang dikasih sama temen-temen sebelumnya. Emang sebelumnya dikasih tips gimana? Jadi ya.. lima hari sebelum tanggal 14 Agustus 2012, yakni tanggal 10 Agustus 2012, terjadi lah kehebohan di dunia maya aka Twitter. Aku tersanjung banget lho sama kak @monyetterbang & @shu_travelphoto, karena sebegitu perhatiannya sama aku sampe ngasih #tipsnaikpesawatutkpemula. Berawal hanya main-main, dan berakhir pula dengan main-main *iki maksudnya opo* Jadi, yang bermula hanya mereka  berdua yang mainan pakai hashtag itu, tiba-tiba menular ke teman-teman lainnya. Dan baru kali itu aku dibanjiri mention bertubi-tubi. Berasa seleb bookk..hahaha. Tapi asli, itu sangat menghibur sekali, lucu-lucu! Makasih lho, kak! Lagi dong! *ketagihan*

Dapet flight jam 2.45 sore, jadi berangkat ke bandara sekitar abis dzuhur. Karena di rumah pas nggak ada mobil, akhirnya diantarlah naek motor. Dan itu artinya nggak bakalan ditungguin sampe naik pesawat nanti kayak di tipi-tipi gitu. Tau kenyataan pahit itu, rasanya langsung jiper. Mana cuma dianter sampai gerbang masuk doang. Dan cuman dikasih tau sama oom arahnya kemana. Huaaa..aku kudu piyee?? Setelah tarik nafas dan tak lupa menghembuskannya kembali, akhirnya kaki ini mantap melangkah menuju pintu masuk terminal 3.

*Glek* Nyampe sana bingung lagi. Eits..tapi untung langsung ingat sama bbm temen yang ngasih tau harus menuju ke mana dari pintu masuk. Okeh..udah masuk, udah bayar airport tax, dan tinggal nunggu panggilan aja. Huhu..dan ternyata abis ngantri buat bayar airport tax pun masih harus nunggu 2 jam. Sambil nunggupun akhirnya aku baca-baca buku yang sengaja emang dibawa. Bacaan udah selesai dilalap habis dan aku pun mulai bosen. Tengak-tengok kanan kiri eh..kayaknya ada yang bisa diajak ngobrol nih. Tapi baru aja mau disenyumin, eh orang sebelah udah pasang tampang jutek. Huhuhu..mau nggak mau balik ke buku yang udah selesai dibaca tadi deh. *manyuun*

Lagi bete karena dibetein, eh..ada kelap-kelip merah di hape. Wihii…hati bersorak-sorai riang gembira karena ada temen ngobrol. Yay! Lagi asik ngobrol, tiba-tiba pundak ditowel-towel. Reflek noleh, aakk..ternyata temen yang dulu pernah sekantor. Dan sepesawat juga! Duduknya pun deket-deketan. Yihaaa… Nggak bisa digambarkan deh senengnya waktu itu kayak gimana. Dan tetep, langsung diketawain aja gitu pas cerita kalau ini bakalan jadi my first flight. PPfftt

Nggak lama kemudian, kami pun digiring menuju pesawat. *bola kali digiring* Dan karena tingkat kepedeankun lagi maksimal, akhirnya jalan duluan. Dan berakhir salah masuk! Hiks..udah tau dapet kursi di bagian belakang, tapi aku masuk lewat pintu depan. Aakk..pinternya aku. Mana pada desek-desekan trus rebutan kabin pula. Dan lagi-lagi dijutekin. Lah..emang situ doang yang mau naruh barang. Cuek, naruh tas trus berlalu dengan muka yang nggak kalah jutek juga. Hih..emang situ doang yang bisa jutek! Bwek!

Selesai naruh tas, menujulah ke kursi yang jadi saksi bisu kejadian yang lumayan rada konyol dan bikin geli sendiri. Hihi.. Tapi nggak bakalan diceritain di sini. Kalau penasaran, silahkan PM. Muahaha. Sekalian kenalan kalau belum kenal dan mau kenal lebih deket gitu. Uhuk. :”> Melewati kejadian konyol, duduklah aku dengan tenang. Nggak tenang juga sih, deg-degan parah maakkk…dalam hati udah baca-baca doa segala macam. Udah tarik-hembus nafas juga, tapi masih dag-dig-dug jeger pulakk. Buat mengalihkan perhatian, mau ngajakin ngobrol temen sebelah dong. Tapi lagi-lagi mesti kecewa. Temen sebelah ini ternyata pasangan. Dan si cowok pake goda-godain ceweknya terus. Gerah akoohh gerah. *emot nyender tembok*

Karena nggak ada pengalihan lain, akhirnya buka-buka buku menu dah. Pilihan yang kurang bijak sih. Secara lagi puasa. Hihi.. Lagi asik buka-buka, tiba-tiba pesawat mulai gerak. Oke, harus tenang. Tenang, Faaaa!! Bergerak perlahan..pelan..pelan..kemudian wuuzzzz…..kyaaaaa…udah nembus awan! Telinga rada berdengung tapi nggak masalah lah. Nggak ada yang ngajakin ngobrol ini. Ngenes sih emang. Haha! Nggak ada yang ngajak ngobrol dan duduk deket jendela, apalagi yang bisa dilakukan selain tidur atau mandangin awan-awan lucu? Dan pilihanku jatuh buat mandangin awan-awan dan langit biru sambail berkhayal nggak jelas. Berasa rugi juga sih kalo mau tidur. Lagian cuman sejam ini.🙂

Sekitar 1 jam melayang-layang dimabuk asmara eh di udara, tibalah waktunya pesawat mendarat. Kalau ditanya gimana rasanya, ngg..udah rada lupa. Lumayan bikin merapal doa dalam hati sih. Apalagi sebelumnya juga sempet ngerasain goncangan-goncangan lucu. Tapi karena udah dikasih tahu sebelumnya kalau itu lagi nabrak awan ya jadinya udah mempersiapkan diri buat ngerasain goncangan itu.

Overall..pengalaman naik pesawat ini menyenangkan, apalagi sendirian yekaaan… Lebih berasa tantangannya. Tapi aku nggak merasa sendirian sih, karena banyak temen-teman yang udah ngasih “perbekalan” sebelumnya. Special thanks to @harry_mdj, @culinarymaniac yang udah bikin aku berani beli tuh tiket, @monyetterbang, @shu_travelphoto, temen-temen @traveltroopers dll yang sukses bikin ngakak pengen noyor sayang gegara tipsnya, dan @egie701 yang udah nemenin ngobrol-ngibril di saat bete gara-gara nggak dapet temen ngobrol di sana plus kasi tau rute Terminal 3. Huhu..senangnya punya teman sebaik kalian. Aku sayang kaliaann. *Lah..jadi kayak nerima Piala Citra ya* =))

Dan buat yang mau naik pesawat pertama kali kayak aku, hmm..pokokknya ikutin kata hati aja deh. Haha..oh..liat bener-bener dapet kursi di mana. Jangan kayak aku ya, dapet kursi di belakang, masuk lewat pintu depan. Ribet sendiri jadinya. =)) Trus kalo mau baca tips yang beneran tips, monggo dibuka di: http://travel.kompas.com/read/2012/05/28/17144268/Pertama.Kali.Naik.Pesawat.Ini.Tipsnya kalau mau baca yang tips gelo yang ancurnya bikin ngakak koprol, monggo klik di: http://t.co/om606siq (salingsilang).

Terakhir, hikmah dari naik pesawat sendirian ini selain keinginan yang makin kuat buat nyari partner biar bisa diajak naik pesawat bareng adalah jadi hobi ngintip-ngintip tiket promo. Sekian dan terima tiket pesawat gratis beserta partnernya. Yuk naik pesawat!🙂

Mau naik pesawat bareng aku?

Dwi Ulfa Wulandari. Panggil aja Ulfa. Si Pisces penyuka manis yang demen banget sama laut ini punya hobi tidur seharian. Tapi, kerja & kuliah bikin hobinya kacau balau. Suka laut tapi nggak bisa berenang. Bakalan seneng banget kalau ada yang mau ngajarin renang gembira. Yuk towel dia di @duwdr!🙂