Gunung Gede: Ketika seorang Kuper, Mencoba untuk Mendaki

Naik gunung? Hmmmmm.. Kalo ditanya udah pernah belum naik gunung, gue bakal jawab belum pernah, meskipun itu ‘gunung’ beneran maupun ‘gunung’ yang lain.

Beberapa waktu lalu, awal bulan Juni 2012, gue membuat sebuah rencana untuk melakukan pendakian ke salah satu gunung di Jawa Barat bersama salah satu teman gue yang pernah bekerja bareng gue di tempat kerja gue yang lama, A Arip. Kebetulan saat itu juga temen gue Tian, juga pengen banget naik gunung. Karena gue dan Tian sam-sama belum pernah naik gunung jadilah gue buat janji dan recana mendaki bareng temen gue A Arip. Rencana nya kita bakal pergi berempat, Gue, Tian, A Arip, dan istrinya (yang juga temen deket gue di tempat kerja sebelumnya) Kak Putri. Eh ternyata, temennya si A Arip dan Istrinya (A Dody dan Teh Deby) juga ada yang mau ikut lagi, yowis jadilah kita berangkat berenam.

Ini adalah pendakian pertama gue seumur hidup untuk naik gunung. Sebelumnya gue sampein niatan gue ke nyokap dan bokap, “Mah, Yah, Aa mau naik gunung akhir bulan ini, Ke Gunung Gede”. Bokap yang tau sifat gue yang penasaran & doyan “keluar” rumah ini cuma senyum dan bilang “Ohh..yaudah” . Sedangkan nyokap agak sedikit kaget denger kata “Naik Gunung”. “Kamu yakin? Emang kuat?Sama Siapa aja?” . Ngiahahah.Mah, anak mu ini sudah besar. So gak perlu takut lah..(dalam hati gue nyeletuk). Iya, si Ochoy, yang sukanya cuma tiduran di kamar selama ini, baca buku, megang BB seharian, mengutarakan niatnya buat naik gunung. Suatu hal yang aneh mungkin buat nyokap.🙂

Pendakian direncanakan untuk tanggal 30 Juni – 1 juli 2012. Setelah administrasi + perijinan selesai (semua menghabiskan Rp. 75.000/ orang , sudah termasuk sewa tenda (2) + sleeping Bag (6)) , kita pun bisa mulai pendakian.

Gue dan Tian, berangkat dari bekasi Hari Jum’at malam ke Cibinong, Bogor , yang mana Meeting point keberangkatannya adalah rumah A Arip. Gue dan Tian ketemuan di rumah gue. Semua peralatan dipersiapkan kembali. Gue gak punya sepatu gunung, walhasil gue pake sendal gunung bekas (gue sebenernya gak mau nyebut ini sendal gunung, karena itu gue pake buat main, tapi karena sekarang mau naik gunung yaudah gue sebut sendal gunung). “A, itu sendalnya udah mamah benerin di Tukang Sol sepatu kemren, itu kan copot tuh kemaren talinya”. Woh! Baru inget kemaren tali sendalnya putus. Tapi Alhamdulillah udah dibenerin, thanks mom! (Meski gue agak ragu tuh sendal bisa bertahan sampe puncak). Eh ternyata, nyokap udah masak enak buat ngisi perut gue sebelum ke Bogor sama si Tian.haha..Gue dan tian makan dengan lahap. Kemudian kita berdua pamit menuju Bogor.

Pulang kerja hari jum’at yang melelahkan ditambah ketinggalan bis untuk ke bogor sukses membuat kita telat sampe pukul 23.00. Sampe rumah A Arip, gue gak bisa tidur! Yang ada mainin BB, dan say hi sana-sini sama yang masih bangun. Haha..

Gue kira bakal berangkat jam 6 pagi gitu dari rumah si A Arip. Eh taunya jam 1 Pagi kita udah siap-siap dan packing untuk berangkat ke Cibodas. Bah! Ngantuk + Dingin. Untung yang nyetir motor pertama adalah si Tian.

Dengan begonya gue cuma bawa sendal + sweater seadanya , jadi pas menuju Cibodas itu, dinginya Masya Allah..Amit2 dah! Nyesel pake sendal doang! Udeh gitu ye, itu apa coba sweater gue masa retlseting nya rusak ! Dinginnya makin lebay! A Arip sama Istrinya peluk-pelukan, A Dody sama Teh Deby juga peluk-pelukan. Gue? Mau ditabok peluk-pelukan sama si Tian. Wkwkwkwkw! No! “Sampe lo meluk gue, gue tinggal lo di sini!” Ngiahaha.. Yakalee Ian….

Gigi gemelutuk, kaki mati rasa, muka tetep ganteng #Eh . Akhirnya gue putuskan berhenti dan pasang sweater dobel + masang sarung tangan. Ahhhh..it’s better. Tapi walaupun dingin, gue suka view puncak pass – Cibodas pas malam hari! Keren, ngeliat pemandangan pemukiman warga sekitar dan kota bogor dari atas itu sungguh bikin gue… Subhanallah🙂 (sayang gue gak bisa kasih foto nya, karena gak punya Camera Digital..Muehehe!)

04:00 Touchdown Cibodas!

Akhrinya kita sampai di Cibodas, dan segera ke meeting point selanjutnya di salah satu warung polisi hutan setempat untuk ambil tenda dan surat izin. Sampe sana, Masya Allah, dingin banget cuy! Gue yang biasa kena panasnya matahari tropis Bekasi sampe menggigil unyu disitu. Bah!

Di warung itu kita sarapan, ngeteh dan membeli bekal makan siang juga. Setelah semua lengkap, akhirnya kita mulai jalan pukul 05.30.

Setelah menunaikan ibadah sholat subuh #OchoyAnakSholeh dan mengenyangkan perut, dilanjut dengan men-checklist kembali barang-barang bawaan. Tenda, sleeping bag,makanan, sweater, sarung, dan BB! Hahah..Gue punya niatan, pengen nge-twitt dari puncak gunung gede (Insya Allah kalo nyampe) huahahah! Teteup #OchoyAnakExist .

SIIP!

Semua lengkap, gue pun mulai membopong Cleo (nama backpack gue) dipunggung, berasa makin berat ya -_-” . Setelah semua siap, dan berpamitan dengan pemilik warung , akhirnya kita berenam mulai menembus dinginnya pagi dengan tekad sampe puncak sebelum sunset!

Siap-siap mendaki (Masih Gelap Ya)

Naik-Naik, kepuncak gunung, Tinggi-Tinggi sekali..

Pendakian dimulai, awalnya kita berjalan menyusuri jalanan yang masih biasa aja. Kemudian, berhenti sejenak di Pos Administrasi untuk menyerahkan surat izin pendakian. Hmmm..sampe sini lumayan berkeringat.

Sebelum melanjutkan perjalanan, setelah kita semua melakukan registrasi, semua pun berdoa. *Hening*

Yo!!!

Dengan semangat ’45 gue mulai mendaki bersama temen-temen gue ini. Perjalanan diselingi dengan obrolan dan guyonan-guyonan khas anak muda.

Hmmm..

Ternyata, baru jalan bentar gue dah keringetan pawaah! haha! Kita semua berusaha menghemat tenaga dengan mengurangi canda tawa. Tapi kadang ada aja banyolan yg keluar dan bikin kita ketawa haha-hehe sampe harus meneguk air perbekalan.

“hooshh..hooosshh”

Gue mulai ngos-ngosan, padahal baru jalan 45 menit.

Sepanjang jalan yang keliatan cuma tanjakan mulu, bosen. (Menurut nganaaa!). Seperti gunung kebanyakan, sepanjang jalan gue disuguhkan pemandangan tumbuhan hutan tropis khas Indonesia, aroma dedaunan dan tanah membuat dada gue lega dari sesak knalpot di perkotaan.. “Gue hidup…” gumam gue dalam hati.

Tanjakan semakin menunjukan kemiringannya. Gue mulai ngerasa si Cleo udah makin berat aje gara-gara gaya tolak gravitasi bumi #tsaah! . Sempet gue hampir kepleset gara-gara salah nginjek batu dan menyebabkan gue hampir jatoh. Walhasil gara-gara itu sendal gue putus! Putus guys! -_-” Ternyata tukang sol nya gak profesional benerin sendal gue. Bzzzz..

Gue galau..Masa iya gue naik gunung nyeker! Geblek! Bisa gempor kaki gue! Bzzzz..

Gue duduk dan masang muka Puss in The Boots , “sendal gue putus..” gue ngomong dengan melas ke temen-temen gue. Eh, malah pada ketawa! Asem!

Alhamdulillah, untung nya A Arip bawa sendal gunung juga. Jadi gue bisa make sendal punya dia. Ngiahahaha! Gue harap sih nasibnya gak bakal sama kaya sendal gue sebelumnya.😀

Jalan kembali menanjak.

Kemudian kita ngelewatin sebuah jembatan. Jembatannya lucuk! Jadi inget jembatan cinta di Pulau Tidung, bedanya, jembatan ini ga ada tempat buat loncatnya dan jembatan ini bukan terbuat dari kayu, tetapi dari bahan semen.

Jembatan-Entah-Namanya-Apa

Perjalanan kita lanjutin terus, sampe waktu menunjukan hampir pukul 11 Siang. Karena laper gue dan yang lain mutusin buat berhenti dan makan bekel yang tadi pagi udah dibeli diwarung. Nasi nya udah dingin -_-” Bzzzzz..

Setelah makan, kita pun melanjutkan perjalanan. Bah! Jalanan makin curam dan makin banyak batu-batu gede dan ranting pohon yang patah yang harus dilewatin. Geblek! Gue makin ngos-ngosan. Setiap 2 menit gue berhenti buat narik napas. Capek cuy!

Setelah ketika hampir pukul 12 siang kita sampe di Air Terjun Sumber Air Panas ! Jadi itu air terjun airnya panas! Emeijing tapi berbahaya, karena kita harus nyebrangin air terjun dengan hanya berpijak pada sebilah kayu dan beberapa batu-batu yang licin dan hanya berpegang pada tali tambang yang membentang sepanjang lebar air terjun. Kepleset dikit, bisa berujung maut guys! (gak bohong). Gue aja sampe harus agak cepet jalannya, soalnya airnya bener-bener panas!

Ini dia Air Terjun Sumber Air Panas yang harus gue dan teman-teman lewatin.

Kandang Badak, Gak Ada Badaknya!

Setelah melewati air terjun sumber air panas, kita beristirahat sebentar sambil minum air mineral yang udah mau abis.

Perjalanan gue selanjutnya semakin berat karena gue haru gantian membawa tenda yang agak cukup berat dan ditenteng-tenteng sepanjang perjalanan sampai puncak.

Sebentar lagi sampe ke Kandang Badak, salah satu pos pemberhentian dimana biasanya beberapa pendaki menginap dan mendirikan tenda. Tapi hampir aja sampe gue udah ngos-ngosan parah. Gue , tiduran dijalan, lama-lama ketiduran! -_-” untung si A Arip, Ka Putri, dan Tian ikutan tidur, sedangkan A Dody & Teh Deby jalan duluan menuju Kandang Badak. Diliatin orang-orang pada lewat, ah bodo amat. Ngantuk! Ketemu cuma sekali ini..Hahaha.

Setelah tidur kira-kira 30 menit kita melanjutkan perjalanan ke Kandang Badak. Walaupun jalanan semakin parah dan gue dah kaya orang abis lari marathon tapi akhirnya gue sampe kandang badak! Rame~! Disitu udah ada A Dody & Teh Deby yg nunggu dari tadi :p .Beberapa pendaki dah pada diriin tenda, tapi kita berenam gak mau nginep disitu, kita mau nginep di Puncak.

Awalnya gue pikir di Kandang Badak itu beneran ada Badak nya loh! Tau nya gak, sial!

Sampe kandang badak, hal yang pertama dilakukan adalah masak makan siang! Haha, bener. kita semua udah laper lagi! Yasudah, kita masak mie instant . Lumayan buat ganjel perut. Gak lupa juga beberapa botol air yg kosong diisi ulang dengan air dari sumber mata air di Kandang Badak.

Setelah makan siang (2x) dan mengisi air buat perbekalan serta ngolesin minyak gosok di kaki (Hey, kaki gue udah kaya abis lari keliling Gelora Bung Karno 50x! | Kaya pernah aja lo Choy ke GBK | Oke gue belom pernah! Puas?!) kita pun kembali melakukan pendakian tepat pukul 13.30, ahh..pasti bisa ngejar sunset!

Setelah dari Kandang Badak, gue, Tian dan A Arip memimpin perjalanan lebih dulu, karena jalan kita lebih cepet. A Dody yang ternyata kakinya itu kena masalah, kaya keseleo gitu harus rela memperlambat langkahnya bersama dengan para wanita.

Gue yang berada di depan bareng A Arip dan Tian juga ternyata agak keteter nyamain langkah mereka. ASEM! Kaki gue makin lemes! Menuju Tanjakan Setan gue mulai ngos-ngosan parah. Yang tadinya jalan 2 menit istirahat, ini jalan 10 langkah aja udah kewalahan! Terkadang gue harus ketinggalan jauh dan menyusul mereka belakangan. Sampe pada suatu ketika, gue kecapean dan ketinggalan jauh banget. Nah loh, gue tiba-tiba bingung jalanan mana yang mesti gue lewatin. Di situ sepi banget! Ga ada orang lewat dan jalurnya udah mulai gak keliatan. Gue agak panik, gue coba manggil-manggil si Tian dan A Arip, ga ada jawaban ! Asem!

Gue makin horror, sepi banget, udah kaya di film-film apa gitu ya, gue seorang pemuda tampan tersesat di hutan dengan hanya berbekal tenda dan beberapa bungkus mie instant..😦

Gue coba jalan, tapi malah ke tempat yang makin sepi. Ngeri salah gue berhenti dan tereak-tereak manggilin Tian dan A Arip. Gue mau nungguin A Dody , Kak Putri dan Teh Deby yang ada di Posisi paling belakang, tapi mereka gak dateng-dateng. Gue panik, gue mulai mikir “Masa iya gue harus tidur di tempat beginian, SENDIRIAN? Hell No!

Gue coba manggil-manggilin tuh si A Aip & Tian lagi, makin kenceng gue tereak, makin keliatan bodoh banget diri gue. -_-” . Pas lagi khidmat-khidmatnya tereak-tereak panik, tiba-tiba gue ngeliat ada pendaki yang mau turun. Gue langsung pura-pura Cool. Hahahaha..berharap pendaki tadi gak dengerin gue tereak-tereak.😀 Gue pun langsung ambil jalur yang dilewatin pendaki tadi. Gue telusurin, naik…Makin capek! Makin Terjal! Grrrr..Ngos-ngosan parah ditambah harus jalan sendiri itu rasanya nyesek guys!😦 Sama nyeseknya kaya lo tau kalo mantan lo jadian sama temen lo sendiri #eh .

Gue terus naik, naik, gue gak boleh berenti dan harus naik terus. Gue pasti bisa walaupun sendirian!

Hufft..

Akhirnya, setelah gue luntang-lantung sendirian, gue pun sampe di Tanjakan Setan, dan ternyata si Tian dan A Arip udah sampe atas duluan! SETAN!

Dengan menggendong Cleo, gue pun dengan machonya menaiki tanjakan setan dengan seutas tali tambang yang emang udah ada disitu. Gue naik, manjat, dan gue berasa keren banget disitu ! Hahahah!

Tadaaa~~! Akhirnya gue sampe juga diatas tanjakan setan dengan perasaan bangga. Akhirnya gue sampe!

Perjuangan gue menaiki Tanjakan Setan! Haha. Emang bener-bener Setan tuh Tanjakan!

Gue dan A Arip yang Khatam Tanjakan Setan

Sampe atas tanjakan setan, gue kembali tidur lagi.Hahahha..Ketiduran dengan perasaan dingin karena udah hampir sampe puncak. Gue tidur lebih dari satu jam diatas situ.Sekalian nungguin 3 orang yang belum sampe-sampe juga. Kebo banget deh gue!

Akhirnya..Setelah lama menunggu, Kak Putri, A Dody & Teh Deby muncul, mereka berhasil sampe di tanjakan setan dan gue masih tidur. :p

Karena kecapean, mereka bertiga memutuskan istirahat di atas tanjakan setan, dan gue bareng Tian dan A Arip meneruskan pendakian ke Puncak! Ngejar sunset dan diriin tenda!

Summit Attack…Tobattt..Tobattt

Saatnya summit attack! Traknya makin parah, makin abstrak, ancur , berbatu dan berpasir! Gue sampe harus berhenti tiap 5 langkah dan minum. Bzzz…Sekarang, kita bertiga kompak, kalo gue berhenti, mereka juga berhenti. Kasian katanya liat gue ketinggalan🙂

Pas Summit attack itu, pikiran gue dah kemana-kemana gara-gara capek parah. Gue sampe terus bilang “Astagfirullah” , “Ya Allah!!!” , “Tobat ya Allah…Tobat!!”. Bego dah..Saking capeknya gue sampe ngebayangin gue mau cepet-cepet turun pas udah sampe puncak! Gue harap diatas sana sudah ada helikopter buat turun atau seenggaknya mobil travel Cipaganti rute Puncak Gn. Salak – Bekasi! Gokil capeknya😦 . Selain travel Cipaganti, gue juga berharap diatas sana ada Alfamart, pengen banget beli Pocari Sweat !!! Pokoknya pikiran #Random gitu deh!

Temen-temen gue pada ketawa ngeliatin gue begitu kewalahan, gue disitu jadi berniat harus mengurangi olahraga ‘Tangan & Sabun” dirumah. Harus! -_-“

Makin gue ngeluh, gue makin capek cuy! Gue mulai diem, fokus, dan terus mendaki. Mendaki terus ke atas dengan target PUNCAK! Itu yang harus gue pikirkan!

Huaaahh!!! Hampir sampe!!!! Sebelum bener-bener sampe puncak, gue dan si Tian diajak A Arip ke seuatu tempat,ke pinggiran tebing yang curam gitu. Tapi disitu pemandangannya KEREN BANGET!!!

Gue cuma bisa terpana dan bilang , Subhanallah..

Bah! Seru, gue jadi makin penasaran sama puncak nya!

Setelah selesai istirahat sejenak di pinggir tebing dan jurang yang pemandangannya mantab itu, kita pun lanjut naik . Gak sampe 30 menit, alhamdulillah kita sampe puncak!

Lo tau apa…Di atas sana dingin banget! Gue yang cuma make celana 3/4 harus make celana lagi yang panjang biar mengurangi rasa dingin yang lebay itu. Gak ujan sih guys, tapi dinginnya itu PAWAH!

Tanpa basa-basi, kita bertiga langsung diriin tenda , karena sunset udah mau mulai. Gue bingung sama tenda yang kita bangun. Gak bener! Mungkin karena tempat diriinnya gak pas ya, secara itu dipuncak udah rame orang diriin tenda. -_-” . Sampe hampir magrib tenda gak berdiri-berdiri. Kita pun melewatkan menikmati sunset😦

A Dody, Teh Deby & Kak Puti pun berhasil mencapai puncak dengan ngos-ngosan, dan bersamaan dengan itu tenda kita hampir jadi. Saking frustasinya, itu patok tenda asal tancep aja dah. Yang penting tuh tenda gak terbang pas kena angin gede. Huahahah!

Dua tenda udah berdiri, kedua pasangan pasutri muda itu pun memutuskan tidur dalam satu tenda, sedangkan gue dan Tian harus puas berbagi tenda berdua. Hahahah. Saking dingin dan capeknya , kita semua langsung tidur sore itu, gak ada makan malam, ga ada ngumpul-ngumpul dulu. Pokoknya masuk tenda, masuk sleeping bag dan tidur! Padahal malam itu terang bulan! Tapi apa daya, capek banget😦

Pagi yang indah di Puncak Gn. Gede !

Pagi harinya, tepat pukul 6, gue harus kebangun karena ada ribut-ribut didepan tenda gue. Ternyata eh ternyata , tukang bandrek jualan didepan tenda gue -_-“. Akhirnya gue pun bangun sambil melawan rasa dingin sambil memesan segelas bandrek buat ngangetin tubuh gue. Hmmmm..Enak!

Sunrise! Semoga gak telat ngeliat sunrise. Gue baru inget mau mengabadikan suasana sunrise di atas puncak Gunung Gede, gue pengen ngeliat langsung. Langsung gue keluar tenda sama si Tian yang emang udah bangun dari tadi ditambah sama Kak Putri.

Alhamdulillah, masih bisa liat sisa-sisa sunrise :’)

Sisa – Sisa Sunrise

Setelah menikmati sunrise yang indah dari puncak gunung gede , kita bertiga mulai mencoba mencari beberapa spot poto-poto lucuk :p

Setelah puas berburu sunrise, kita bertiga kembali ke tenda buat bangunin yang lain dan mulai sarapan. Di tenda, ternyata air minum tinggal dikit banget! Akhirnya terpaksa beli di tukang bandrek. Gue kira harga per botol nya itu Rp. 5000an, soalnya si A Arip minta duit ke gue Rp. 10.000 dan dia dapet 2 Botol ukurang sedang. Eh ternyata! Itu harga untuk 1 botol ! Muahal nyeeett!! Hahahah… Tapi di maklumi lah, dia harus naik ke puncak dari bawah selama 6 – 12 Jam cuma buat jual air mineral. Antara nyawa dan mencari nafkah. Ya, walaupun itu harganya lebih mahal daripada slurpee di 7Eleven atau air mineral di tempat konser -_-” . Disitu gue jadi bertanya tanya, kalo air mineral ukuran sedang aja harganya segitu, gimana kalo ada 7Eleven di atas sana, berapakah harga slurpee yang bakal dijual pihak 7Eleven?? #SoalCerita #YakaleChoyAdaSevelDiGunung !!

Sarapan pagi sudah selasai. Air minum pun habis. Akhirnya gue , Tian dan A Arip harus turun ke Surya Kencana untuk mengambil air di sumber mata air yang ada di Surya Kencana. Dari tempat kita diriin tenda, ternyata itu belum bener-bener puncaknya, kita masih harus naik ke atas kurang lebih 200M untuk bener-bener sampe puncak. Akhirnya setelah berjalan 10 Menit sampelah kita di PUNCAK GUNUNG GEDE!~

Gue di Puncak Gn. Gede

Abis sampe puncak kita harus turun ke ke Bawah lagi 15 menitan. Pas turun rasanya cepet dan enak banget. hahaha.. gak sampe lama, kita pun sampe di Surya Kencana. Ternyata disana juga banyak yang nge-camp!

Pemandangan disana gak kalah keceh kaya di puncak. Hamparan padang rumput yang luas ditambah langit cerah dan bunga Edelweis yang beterbaran di beberapa tempat. Membuat pemandangan nya jadi keren banget! (Kalo kata si Tian). Buat gue sih, hmmm…Gak terlalu WOW sih ya, malah gue dengan bodohnya bilang “Owhh..ini bunga Edelweis? Biasa aja ah..” ahahhaha.. Ya karena emang gitu aja. Gak terlalu indah, mungkin indah karena dia hidup tahan lama di atas dataran tinggi Indonesia aja. Selebihnya? Nothing Special. Tapi secara keseluruhan, Surya Kencana adalah tempat yang cukup indah🙂 . Walau gak WOW!

Puncak Gn. Gede yang dilihat dari Padang Surya Kencana

Mari Pulang!!

Selesai mengambil air dan poto-poto , kita bertiga pun segera naik kembali ke puncak dan kemudian melakukan packing untuk turun ! Setelah sarapan dan packing, kita pun bersiap untuk turun. Gak lupa gue mengoleskan salep urut buat kaki gue.

Kita mulai turun pukul 10.00 Pagi.

Gue , Tian, A Arip dan Kak Putri turun lebih dulu sedangkan A Dody, berada di belakang dengan Teh Deby karena kaki A Dody masih terasa sakit.

Perjalanan turun terasa lebih cepat! Walau agak lebih berat di bagian telapak kaki karena harus menahan beban saat turun. Minum yang kami bawa tinggal sedikit, karena telah habis dipakai saat sarapan pagi. Itu berarti, kita harus bisa bertahan sampai Kandang Badak!

Kita turun dengan cepat, sampe gak terasa kita udah ngelewatin & turun dari tanjakan setan. Ditengah jalan kita kehabisan air. Itu berarti kita harus sabar sampe Kandang Badak. Setiap beberapa menit, berhenti sejenak. Lumayan juga capeknya..Hufft..

Tapi Alhamdulillah, tepat tengah hari, kita berempat udah sampe kandang badak. Sampe situ, kita langsung kalap buat ngisi air. Hahahha..Aus cuy!

Sampe kandang badak, A Dody sama Teh Deby belum keliatan. Akhirnya A Arip memutuskan untuk jalan terus. Kita ngejar biar gak kemaleman sampe ke bawahnya.

Di perjalanan pulang gak lupa juga kita ngelewatin Air Terjun Sumber Air Panas yang keceh sebelumnya. Kemudian, kita berhenti juga di sebuah air terjun yang entah namanya apa. Kita istirahat disana dan poto-poto lucuk, hahaha! Lumayan bagus untuk air terjun yang kecil dan terpencil.

Curug-Yang-Gue-Gak-Tau-Namanya

Selesai bersenang-senang di curug dan merasa lebih segar, kita berempat lanjut lagi turun dengan semangat ’45! Bener aja, alhamdulillah gak terlalu sore, jam 16.00 kita udah sampe Pos 1! Di Pos 1 kita istirahat setengah jam dan lanjut lagi menuju ke bawah ke pusat administrasi. Rasanya kaki itu pegel banget! Pegel dan rasanya pengen gue copot! Gokil! Sampe pos administrasi alhamdulilah jam 18.00 dan kita berempat langsung tepar gelar matras sambil mesen mie goreng! Pendaki yang lain juga udah keliatan pada turun. Banyak yang istirahat disitu.

Di Pos kita nungguin Teh Deby dan A Dody yang belum kunjung turun. Sampe jam 20.00 pun mereka berdua belum turun! Gue mulai merasa gundah. “Mereka gak mungkin nyasar kan? A Dody soalnya udah pengalaman” , “Hmmm..kalo mereka gak kuat gimana? Tenda & logistik disini semua, senter ga ada”…Pokoknya perasaan itu berkecamuk deh. Ditambah udara semakin dingin pula!

Tapi disitu A Arip memutuskan buat ngajak turun aja, gak usah nungguin di situ, tapi di warung tempat pertama kita kumpul sebelum mendaki. Dan, gue pun dipercaya untuk melakukan birokrasi dengan petugas pos administrasi -_-“, secara dua orang belum turun dan kita mau pergi. Tapi dengan berbekal senyum manis dan tampang sedikit melas-melas basah #ApaCobaChoy! Gue pun berhasil mendapatkan izin untuk turun lebih dulu dan menunggu kedua teman kita yang tertinggal di bawah, di tempat yang lebih nyaman.

Alhamdulillah, akhirnya tepat pukul 22.00 Teh Deby & A Dodi berhasil sampe di warung! Yeah! Mereka kecapean parah, dan langsung beli teh manis anget dan makan.

Setelah semua makan malem, kita berenam memutuskan untuk pulang malam itu juga, tepat pukul 23.00! Lagi-lagi, dinginnya Cibodas itu, lebay!

Pas pulang, gue dapet giliran bawa motor dan harus ngebonceng si Tian -_-” padahal gue males banget, selain karena ngantuk, gue juga punya kebiasaan buruk tidur diatas motor kalo di bonceng, nah ini kalo gue yang ngebonceng terus gue tidur begimane urusanye!!

Dengan pasrah gue ngebawa motor sampe pulang ke Cibinong. Jalanan Puncak Pass-Cibodas emang enak banget, bikin ngantuk! Beberapa kali gue hampir nabrak mobil atau terlalu kepinggir. Shit! Jalanan malam itu lumayan padat , jadi gue mesti ekstra hati-hati.

Alhamdulillah, sampe Bogor udah sepi. Gile! Jarang-jarang loh gue bisa nikmatin jalanan Kota Bogor malam hari, sepi, sejuk, asik!

Akhirnya! Gue berhasil nyetir dari Cibodas ke Cibinong dengan selamat! Sampe rumah A Arip jam 1.00 pagi. Gue pun langsung tidur, gue gak peduli, hari itu gue langsung mutusin buat ambil cuti dadakan. Karena gile aja baru sampe udah berangkat ke Bekasi dan dilanjut kerja.. Bisa gempor nih badan!

Huaaaaahh…Pengalaman yang cukup menyenangkan buat naik gunung pertama kali. Kalo ditanya “kapok gak Choy naik gunung?”.. Gue bakal jawab : ” Enggak sih, malah nagih, haha..tapi nanti dulu ya..jangan keseringan,.Hahah!”.

Pelajaran moral yang gue dapet :

**Mendaki gunung itu mirip kaya hidup kita, manusia. Kita mencoba meraih mimpi dan cita-cita kita, dan kita ingin sampe dipuncak. Tapi, gak gampang buat sampe ke puncak. Ada saatnya lo merasa capek, jenuh dan drop. Tapi hal itu jangan lo jadiin penghalang buat terus berjuang. Kita harus tetap fokus, dan jangan banyak ngeluh. Insya Allah pasti bisa. Yang lo pikir tadinya mustahil, jadi mungkin🙂

**Kalo Naik Gunung beli sepatu gunung! Setidaknya pake sendal yang bagus!

**Hmmmm..Hematlah air! Semakin tinggi letak kita berada di Bumi, harga air mineral semakin mahal , kawan!

**Kalo naik gunung, mending bawa pasangan! Biar bisa ada yang dipeluk-peluk! Gak lucu kan diatas gunung pelukan sesama jenis??!!

**Lo gak bakal nemuin 7Eleven ataupun Travel Bus Cipaganti diatas Puncak Gunung Gede! Ga ada!

Adhitya Pratama , atau biasa dipanggil Ochoy. Suka Travelling & Menulis #Random. Agak hyperactive ketika berada ‘diluar’ sana. Travelling baginya adalah ‘alat’ untuk dia belajar & memperoleh suatu hal yang baru. Menurutnya, travelling apapun & bagaimanapun bentuknya yang terpenting adalah menikmati perjalanan itu sendiri. Social Media Lover & Teman yang Asik (katanya) . *emote dance*. Temui Ochoy di @iamAdhityaP dan baca ceritanya di Si Ochoy.